Reply – Re: Kalian Musykil Masalah Agama? Tanya Ustaz
Your Name
Subject
Message
or Cancel
In Reply To
Re: Kalian Musykil Masalah Agama? Tanya Ustaz
— by Rezza Khanafiah Rezza Khanafiah
Wa'alaikumussalam wrh wbt.

Terima kasih kepada Zahra Qalesya kerana sudi bertanya.

Dalam persoalan ini para ulama' berselisih pendapat dalam hukum mewarnakan rambut dengan melihat pelbagai aspek antaranya tujuan mewarna, jenis warna, dan siapa dibolehkan mewarna. Namun, menurut jumhur (kebanyakan ulama') mengharuskan seseorang mewarnakan rambut tetapi perlu melihat beberapa aspek yang dinyatakan di atas.

Kebenaran yang dibenarkan tanpa ada khilaf ialah sekiranya seseorang yang mewarnakan rambut dengan niat dan tujuan untuk memulihkan penyakit, kerana pada fikirannya dan pakar perubatan jika tidak berbuat sedemikian akan mengakibatkan penyakit makin mudharat atau boleh membawa mati... maka harus kepadanya melakukan hal sedemikian kerana di sini nyawa menjadi keutamaan.

Harus baginya juga bagi tujuan jihad, berperang di medan pertempuran dengan musuh Allah, di mana tujuannya adalah untuk menakutkan musuh Allah Taala. Ini bersandarkan kepada Hadith Nabi s.a.w;

Sabda Nabi s.a.w : "Tukarlah ia (warna rambut, janggut & misai ) dan jauhilah dari warna hitam" (Hadith Riwayat Muslim)

Harus juga bagi seseorang yang ingin mewarna rambut dengan tujuan (niat) menutup keaiban yang ada seperti menutupi uban di kepala di mana usianya masih dianggap muda, atau warna hitam asli di rambut tidak sekata dan nampak hodoh, atau dia dilahirkan rambutnya bukan dalam keadaan normal. Tapi ianya harus apabila kelihatan janggal dengan keadaan sekeliling, namun jika uruf kaum atau penduduk setempat kesemuanya mengalami hal yang sama secara semula-jadi maka tidak dibenarkan syara'.

Jenis pewarna dibenarkan syara' ialah apa sahaja warna asalkan ianya tidak bersifat kekal dan tidak menyekat air daripada meresap ke dalamnya, halal dan suci, tidak mendatangkan mudharat kepada si pemakai. Namun lebih afdhal ialah warna perang dan merah.

Kesimpulan;

Dalam kes saudari hukumnya adalah haram, kerana saudari tiada tujuan dibenarkan syara' untuk mewarnakan rambut, kerana mewarna rambut tanpa tujuan adalah haram mengikut kesepakatan ulama' kerana mengubah ciptaan Allah Taala kecuali ianya adalah kehendak si suami tapi dengan syarat wanita tersebut seorang yang bertudung (menutup aurat) di luar rumah, dan ianya hanya untuk suaminya sahaja.

Bukan bertujuan meniru fesyen dan budaya barat seperti budaya punk dan sebagainya adalah haram kerana jelas bukannya datang daripada ajaran Islam.

Tidak mengandungi unsur penipuan seperti usia tua tapi dikenakan warna rambut warna hitam.

Manakala masalah teman saudari sama ada dia lelaki mahupun perempuan dengan tiadanya sebab-sebab yang mengharuskannya berbuat sedemikian seperti disebutkan di atas maka hukumnya tetap haram (pandangan mazhab Imam Syafie)

wallahu 'alam